Elaine khawatir. Putrinya, Brittany, pertama kali mulai memakai kacamata dua tahun lalu ketika dia duduk di kelas tiga dan kemudian tahun lalu kacamata itu perlu dibuat lebih kuat. Sekarang, pada kunjungan ke dokter mata ini, dia diberitahu bahwa Brittany membutuhkan resep yang lebih kuat.

Dia menyatakan keprihatinannya kepada dokter mata dan diyakinkan bahwa ini normal dan tidak perlu dikhawatirkan. “Dia tidak akan menjadi buta, tetapi dia mungkin hanya perlu memiliki kacamata yang lebih kuat setiap tahun atau lebih untuk beberapa waktu ke depan. Sering kali mata kita tidak berhenti berubah sampai berhenti tumbuh dan mencapai usia awal dua puluhan.”

Memang benar bahwa rata-rata peningkatan miopia adalah sekitar -.50 dioptor perubahan setahun. Selama bertahun-tahun banyak upaya telah dilakukan untuk mencegah hal ini terjadi, tetapi tidak ada yang berhasil.

Statistik miopia benar-benar menakutkan. Di seluruh dunia miopia semakin parah. Miopia telah meningkat sebesar 66% di AS selama 30 tahun terakhir dan sekarang lebih dari 40% individu dari 8 hingga 54 menderita miopia. Di Singapura 80% anak sekolah menengah mengalami rabun. Ini benar-benar epidemi – lebih dari satu miliar orang di dunia terkena miopia.

Penelitian baru yang menarik memberi tahu kita untuk pertama kalinya apa yang menyebabkan miopia dan sekarang kita mulai mencari cara untuk memperlambatnya dan bahkan mencegahnya. Tapi pengobatan bekerja paling baik ketika dimulai pada tahap awal miopia.

Miopia dapat dianggap sebagai bola mata yang terlalu panjang untuk fokus. Ketika cahaya fokus di depan retina, bukan di retina, bayangannya kabur. Kacamata dan lensa kontak menggeser fokus kembali ke tempatnya, yang mengembalikan ketajaman gambar.

Tapi bagaimana gambar, pada individu normal, tetap fokus pada tempatnya saat mata anak tumbuh? Penelitian menunjukkan bahwa mata memiliki sarana untuk menyesuaikan diri dengan fokus yang tepat. Proses ini disebut emmetropisasi, dan didorong oleh fokus yang tepat di retina perifer. Artinya, ini hanya berfungsi dengan baik ketika fokus periferal (di luar pusat) tidak “terlalu fokus”.

Sayangnya, pada banyak individu, ketika gambar “di tengah” pusat difokuskan dengan jelas (seperti ketika melihat grafik mata), fokus periferal “terkoreksi berlebihan”; pinggiran lensa terlalu kuat. Kita sekarang tahu bahwa ini menyebabkan peningkatan miopia.

Kacamata tradisional dan lensa kontak memiliki fokus yang sama di seluruh lensa. Kacamata bifokal memiliki fokus yang berbeda di bagian bawah lensa untuk membaca, tetapi hanya di bagian bawah.

Ada lensa kontak multifokal khusus yang memiliki fokus kurang kuat yang tepat 360 derajat di sekitar lensa. Sebuah penelitian baru-baru ini terhadap 122 anak menunjukkan bahwa lensa ini memperlambat peningkatan miopia dari -.50 dioptri per tahun menjadi -.03 dioptri, peningkatan yang tidak signifikan. Tetapi meskipun lensa ini dapat memperlambat atau bahkan menghentikan peningkatan miopia, mereka tidak dapat membalikkan miopia yang telah terjadi.

Menurut terapi mata Teknologi terbaru yang paling menarik adalah orthokeratology – cara menggunakan cetakan mata khusus untuk membentuk kembali mata ke fokus yang tepat. Mereka hanya dipakai pada malam hari dan dilepas pada siang hari. Ada beberapa batasan jumlah koreksi yang dapat dicapai, jadi yang terbaik adalah memulai program pengobatan sebelum miopia menjadi terlalu lanjut.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *